No Kill Shelters vs Kill: Apakah Tidak Ada Pembunuhan Semua Itu Sudah Diretas?



Anda mungkin pernah melihat iklan di mana tempat penampungan lokal dengan bangga menyatakan sebagai satu-satunya tempat penampungan tanpa-pembunuhan di kota Anda. Hore, kan? Anda tidak ingin tempat perlindungan menjatuhkan teman-teman berbulu kita.



Saat menyumbangkan waktu Anda, uang Anda, atau mencari hewan peliharaan Anda berikutnya, Anda harus beralih ke tempat perlindungan tanpa-pembunuhan itu, bukan?

Sayangnya, situasinya tidak sesederhana itu. Dunia perlindungan hewan itu rumit dan bernuansa. Seperti terlalu banyak hal hari ini, itu juga sangat terpolarisasi.

Dalam artikel ini kita akan melihat seluk beluk tempat perlindungan membunuh vs tanpa-pembunuhan, dan akan mengeksplorasi apakah tempat perlindungan tanpa-pembunuhan adalah yang mereka buat.

Sedikit Tentang Penulis

Pengungkapan penuh: Saya menghabiskan dua tahun bekerja di salah satu tempat penampungan hewan terbesar di AS. Kami menangani sekitar 20.000 anjing, kucing, dan kuda setiap tahun. Tempat perlindungan itu adalah bukan tempat perlindungan tanpa-pembunuhan. Mereka akan menidurkan hewan yang berbahaya bagi masyarakat atau menderita secara fisik.



Namun, itu bukan satu-satunya pengalaman saya bekerja di tempat penampungan. Awalnya, sebagai pelatih anjing baru, saya magang di penyelamatan tanpa-pembunuhan yang merehabilitasi dan melatih anjing yang menantang perilaku di Penyelamatan dan Pelatihan Semua Breed di Colorado Springs.

Di tempat penampungan ini, kami juga bekerja untuk menarik anjing keluar dari tempat penampungan lain yang terlalu banyak bekerja yang secara teratur menidurkan hewan yang sehat dan ramah karena keterbatasan ruang dan waktu. Saya juga terlibat dalam menghentikan penyelamatan tanpa-pembunuhan yang telah berubah menjadi kasus penimbunan.

Dengan kata lain, saya telah melakukan penyelamatan dan perlindungan di kedua ujung spektrum, dan saya telah melihat bagaimana kedua model operasi bisa sangat salah.



kayla-fratt-shelter-worker

Saya pikir sebagian besar orang yang berakal akan setuju dengan filosofi dasar saya tentang tempat penampungan hewan: tempat penampungan hewan bekerja lebih baik ketika mereka bekerja sama, dan penampungan hewan memiliki kewajiban untuk menyeimbangkan kebutuhan komunitasnya dengan kebutuhan hewannya.

Kadang-kadang, menidurkan hewan yang sakit, terluka, sangat agresif, atau sangat cemas adalah hal yang paling baik, paling aman, dan paling bertanggung jawab untuk dilakukan.

Penerimaan Terbuka (Bunuh) vs Penerimaan Terbatas (Tanpa Pembunuhan) Shelter: Seluk Beluknya

Terlalu sering, gerakan tanpa-pembunuhan berfokus pada bagian luar dari tempat penampungan hewan. Ini adalah permainan angka, dengan semua mata tertuju pada bagaimana anjing meninggalkan tempat perlindungan. Hidup atau mati, itu yang terpenting.

Itu tidak benar – hewan mana yang berakhir di tempat penampungan juga penting. Secara garis besar, tempat penampungan hewan terbagi dalam dua kategori di sisi asupan:

Buka Penerimaan

Buka tempat penampungan atau penyelamatan menerima setiap (dan setiap) anjing yang muncul di depan pintu mereka. Mereka sering (tetapi tidak selalu) memiliki kandang malam, di mana siapa pun dapat meninggalkan anjing di tengah malam jika mereka terlalu malu untuk menyerahkan anjing mereka selama jam operasi, menemukan anjing liar, atau melewatkan jam buka tempat penampungan. .

tempat penampungan terbuka

Karena komitmen mereka untuk tidak pernah mengusir hewan, tempat penampungan ini mungkin berakhir dengan menangani hewan yang sangat sakit, ketakutan, atau agresif yang akhirnya di-eutanasia. Beberapa dari tempat penampungan ini juga akan menidurkan hewan karena keterbatasan waktu atau ruang sehingga mereka dapat membuka pintu mereka.

Tempat penampungan ini mungkin juga disebut sebagai tempat perlindungan pembunuhan, tetapi kami akan menghindari bahasa yang menyakitkan ini, karena sebagian besar tidak adil untuk menandai tempat penampungan ini dengan kata yang sarat seperti itu. Plus, beberapa tempat penampungan berusaha untuk menjadi penerimaan terbuka dan tanpa-pembunuhan (walaupun ini bukan norma).

Pendeknya, misi tempat penampungan terbuka adalah menjadi tempat di mana orang dapat membawa hewan mereka, apa pun yang terjadi . Organisasi-organisasi ini sering dijalankan oleh pemerintah, tetapi banyak lainnya adalah swasta.

Mereka adalah sumber yang tak ternilai bagi orang-orang putus asa yang tidak tahu ke mana lagi harus berpaling ketika mereka tiba-tiba harus menyingkirkan hewan peliharaan mereka.

Tiket Masuk Terbatas

Tempat penampungan ini hanya ambil hewan yang bisa mereka tangani saat ini. Mereka sering, tetapi tidak selalu, berbasis rumah asuh. Mereka mungkin khusus berkembang biak atau memiliki ceruk.

Banyak penyelamatan berbasis rumah asuh tidak memiliki bangunan pusat - anjing-anjing langsung pergi ke panti asuhan. Yang lain memiliki fasilitas kecil atau bahkan tempat berteduh yang besar.

Umumnya, tempat penampungan masuk terbatas cenderung juga tanpa-pembunuhan. Karena mereka tidak akan menerima hewan yang tidak memiliki ruang untuk mereka, tempat penampungan ini dapat menghindari menidurkan hewan karena waktu atau ruang. Mereka juga dapat menolak hewan yang mereka tahu tidak cocok untuk diadopsi – anjing tua, sakit, atau tidak sehat, khususnya.

Tempat penampungan terbatas umumnya mengenal hewan mereka lebih baik dan dapat mendedikasikan lebih banyak waktu untuk setiap hewan. Karena mereka dapat mengatakan tidak pada hewan, mereka dapat menghindari mengambil hewan yang berada di luar keahlian staf medis atau perilaku mereka.

Sama seperti saya lebih memilih untuk menghindari istilah kill shelter, saya mencoba untuk menghindari istilah no-kill – meskipun saya menggunakannya dalam artikel ini demi kesederhanaan. Istilah ini tidak menyinggung, tetapi itu menyiratkan bahwa tempat berlindung apa pun itu bukan no-kill adalah, oleh karena itu membunuh. Dan seperti yang mungkin sudah Anda ketahui, istilah kill dan no-kill memungkinkan penyederhanaan masalah yang sangat rumit dan beragam.

Bahasa Penampungan Hewan: Menurunkan Lingo

Sebelum masuk ke topik yang sangat kontroversial, saya ingin meluruskan terminologi saya. Percakapan ini jauh lebih mudah jika kita semua jelas tentang apa arti sebenarnya dari frasa dan kata-kata tertentu.

Untuk tujuan artikel ini, inilah kamus mini kami:

Eutanasia: Ini adalah proses mengakhiri kehidupan hewan. Umumnya, ini dilakukan dengan suntikan natrium pentobarbital – obat kejang yang menyebabkan hewan jatuh pingsan, kemudian mematikan fungsi otak atau jantung dalam satu atau dua menit.

The Humane Society of the United States (HSUS) merekomendasikan obat ini sebagai metode pilihan yang paling manusiawi untuk eutanasia.

Biasanya diberikan secara intravena, tetapi ada berbagai metode lain yang tersedia jika diperlukan. HSUS melarang metode euthanasia lainnya.

Dua manusia umumnya hadir – satu untuk memegang dan menenangkan hewan, dan satu untuk benar-benar melakukan injeksi.

Kandidat adopsi: Definisi yang tepat dari istilah ini bervariasi dari satu organisasi ke organisasi lainnya, tetapi pada dasarnya berarti bahwa seekor hewan dianggap sesuai untuk diadopsi dan dapat dilepaskan ke publik sebagai hewan peliharaan.

Perjanjian Asilomar: Ini adalah sebuah seperangkat pedoman untuk mengkategorikan hewan yang diterbitkan selama pertemuan para pemimpin industri tempat penampungan pada tahun 2004. Pedoman ini menjadi tulang punggung pengumpulan data untuk banyak tempat penampungan dan penyelamatan, termasuk ASPCA dan HSUS.

Pedoman tersebut membagi hewan menjadi empat kategori besar:

Sehat : Hewan-hewan ini dianggap sehat secara fisik dan sehat secara perilaku untuk diadopsi.

Dapat Diobati dan Dapat Direhabilitasi: Hewan-hewan ini belum cukup sampai di sana - tetapi mereka akan ada. Ini bisa termasuk anak anjing muda yang belum siap untuk diadopsi, anjing dengan batuk kandang, atau anjing ketakutan yang hanya perlu sedikit pelatihan sebelum mereka diadopsi.

Kuncinya di sini adalah bahwa hewan tersebut kemungkinan akan menjadi sehat jika diberikan perawatan yang setara dengan perawatan yang biasanya diberikan kepada hewan peliharaan oleh wali hewan peliharaan yang wajar dan peduli di masyarakat – ini tidak boleh termasuk hewan yang memerlukan perawatan intensif dari para profesional.

Dapat Diobati dan Dikelola: Hewan-hewan ini tidak akan pernah menjadi benar-benar sehat. Ini bisa termasuk anjing berkaki tiga atau tuli, dan Kucing positif FIV , atau anjing yang sangat menakutkan.

Hewan-hewan ini tidak dapat ditentukan untuk menimbulkan risiko yang signifikan terhadap kesehatan atau keselamatan manusia atau kesehatan atau keselamatan hewan lain.

Tidak sehat dan tidak dapat diobati: Hewan-hewan ini berperilaku tidak sehat, menderita penyakit atau cedera, atau tidak mungkin berhasil sebagai hewan peliharaan di sebagian besar rumah perawatan. Ini mungkin termasuk anjing dengan displasia pinggul yang parah, kecemasan klinis, agresi, atau anjing yang terluka parah. Ini juga dapat mencakup anjing yang terinfeksi penyakit berbahaya atau menular – seperti distemper atau rabies.

Meskipun tidak mencakup semua hal, dan sedikit subjektif, ini adalah standar industri saat ini untuk menentukan hewan mana yang dapat diadopsi. Di setiap tempat penampungan tempat saya bekerja, kami masih memasukkan beberapa hewan yang termasuk dalam kategori tidak sehat/tidak dapat diobati untuk diadopsi – jadi ini belum tentu merupakan tanda eutanasia otomatis.

Tingkat Rilis Langsung: Ini adalah proporsi hewan yang meninggalkan tempat penampungan hidup-hidup. Jumlah ini sebagian besar terdiri dari adopsi, tetapi juga dapat mencakup transfer atau pengembalian ke pemilik.

Setidaknya ada empat cara berbeda untuk hitung Tingkat Rilis Langsung , tetapi kita akan fokus pada rumus yang paling saya kenal:

Hasil Langsung (adopsi, kembali ke pemilik, transfer) dibagi dengan Semua Hasil (adopsi, kembali ke pemilik, transfer, meninggal di tempat penampungan, euthanasia yang diminta pemilik, dan euthanasia lainnya).

Misalnya, sebuah tempat penampungan menerima 1000 anjing pada bulan Juni. 750 diadopsi, 75 dipindahkan ke tempat penampungan lain, 25 dikembalikan ke pemiliknya, 50 euthanasia yang diminta pemilik, 10 meninggal karena komplikasi luka atau penyakit parah, dan 90 di-eutanasia karena masalah perilaku atau masalah medis. Itu sama dengan 850 hewan yang meninggalkan tempat penampungan hidup-hidup.

Shelter ini memiliki live release rate (850/1000) x 100%= 85%

Beberapa perhitungan tidak menghitung euthanasia yang diminta pemilik, artinya tempat penampungan akan memiliki tingkat pelepasan langsung (850 / 950 ) x 100% = 89%

Transfer: Tindakan memindahkan hewan atau sekelompok hewan dari satu tempat penampungan ke tempat lain. Banyak tempat penampungan dan penyelamatan bekerja sama erat untuk membantu memindahkan hewan untuk meningkatkan tingkat adopsi.

transfer anjing

Misalnya, tempat penampungan tempat saya bekerja biasanya menampung sekitar 20 anjing per minggu dari tempat penampungan yang terlalu banyak bekerja di Oklahoma. Anjing-anjing ini memiliki kesempatan lain untuk diadopsi (daripada euthanasia karena kurangnya ruang) di Denver. Denver tidak mengizinkan pit bull, jadi tempat penampungan saya sering memindahkan pit bull ke tempat penampungan terdekat lainnya di kota tetangga, seperti Longmont atau Boulder, untuk diadopsi.

Boulder Humane Society juga memiliki dukungan untuk hewan yang membutuhkan pengobatan perilaku, dan tempat perlindungan di pegunungan dapat mengambil hibrida serigala dan coyote. Transfer adalah web besar dan rumit yang semuanya dibuat untuk membantu menyelamatkan nyawa.

Penampungan dan Penyelamatan: Garis antara jenis organisasi ini cukup kabur sehingga saya tidak akan repot-repot memisahkan keduanya dalam artikel ini. Saya akan menggunakan tempat perlindungan dan penyelamatan secara bergantian di sini, tetapi jika Anda benar-benar ingin tahu tentang perbedaannya:

Secara umum, tempat penampungan dijalankan oleh pemerintah atau organisasi nirlaba besar dan rumah hewan di tempat . Mereka cenderung terbuka.

Sebuah penyelamatan, sebaliknya, hampir selalu dijalankan oleh organisasi nirlaba. Mereka umumnya terbatas masuk dan mendasarkan hewan peliharaan mereka dari rumah asuh.

Suaka: Ini adalah fasilitas yang didirikan untuk tujuan menampung anjing yang tidak dapat diadopsi untuk menyelamatkan mereka dari euthanasia.

Beberapa tempat suci, seperti Misi Serigala dan Happy Haven Farm di Colorado, lakukan pekerjaan mereka dengan sangat baik. Yang lain tidak lebih dari gudang hewan yang dimuliakan yang dipenuhi oleh hewan yang sangat membutuhkan - sebuah pemikiran yang menyedihkan.

Sangat sulit untuk menemukan tempat perlindungan yang mau menerima anjing, karena mereka jarang memiliki ruang dan sangat jarang.

Pergudangan: Ini adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan tindakan memegang anjing, seringkali selama bertahun-tahun, menunggu adopsi. Ini lebih umum di organisasi yang lebih kecil atau organisasi yang benar-benar tidak membunuh.

Sementara pergudangan bisa mengarah pada akhir yang bahagia sebagai orang yang tepat akhirnya datang untuk anjing, banyak anjing memburuk secara fisik dan perilaku dalam kondisi kandang yang membosankan, penuh tekanan, dan sempit.

pergudangan anjing

Sulit untuk memutuskan kapan seekor hewan membutuhkan pilihan lain selain menunggu orang yang tepat datang – terutama jika satu-satunya pilihan yang tersisa adalah eutanasia.

Dalam pengalaman saya, bagaimanapun, Jarang lebih manusiawi jika seekor hewan menghabiskan berbulan-bulan atau bertahun-tahun di kandang ketika kemungkinan pemilik yang cocok datang melalui pintu sangat tipis. . Idealnya, di sinilah transfer masuk.

Sekarang setelah kita memiliki ide bagus tentang apa yang sedang kita bicarakan, mari kita mulai membahas debat tanpa-pembunuhan.

Tidak Ada yang Melakukan Ini Sendiri: Berlindung Harus Berkolaborasi, Bukan Kita vs Mereka

Semua tempat penampungan hewan memiliki tujuan luas yang sama: untuk membantu mengadopsi hewan. Pekerja tempat penampungan secara sepihak peduli, pecinta hewan yang penuh kasih - mereka tentu saja tidak melakukan pekerjaan untuk mendapatkan bayaran, waktu liburan, atau kesenangan membersihkan diare anjing!

Komunitas penampungan hewan yang sehat terdiri dari berbagai organisasi yang bekerja sama untuk meningkatkan tingkat pelepasan langsung dari komunitas secara keseluruhan.

Setiap kelompok memainkan peran penting:

Tempat penampungan terbuka sangat penting untuk menerima anjing yang hilang dan tersesat. Tempat penampungan ini mungkin memiliki tingkat pelepasan hidup terendah karena komitmen mereka adalah menjadi tempat di mana hewan selalu dapat diterima, terlepas dari kesehatan, masalah perilaku, atau kemampuan adopsi.

Mereka cenderung memiliki ruang paling banyak dan sering memiliki layanan lain, seperti layanan spay-and-neuter, layanan microchipping (yang berfungsi untuk mengurangi jumlah hewan peliharaan yang tidak diinginkan), layanan dokter hewan, kelas pendidikan, dan bantuan perilaku (yang dapat membantu menjaga hewan peliharaan di rumah mereka).

Kelompok penyelamat (tanpa-pembunuhan, spesifik breed, atau lainnya) dapat memberikan dukungan lebih lanjut untuk ceruk spesifik mereka. Mereka juga bagus untuk anjing yang mungkin membutuhkan rumah asuh untuk pelatihan ekstra atau TLC sebelum diadopsi.

Tempat-tempat suci dapat membantu memelihara hewan sehat yang tidak memiliki tempat lain – seperti hibrida serigala. Mereka seharusnya hanya diandalkan ketika opsi lain habis dan jika organisasi dijalankan dengan sangat baik.

Ingatlah bahwa menempatkan hewan di tempat perlindungan yang tandus selama bertahun-tahun di mana ia perlahan-lahan akan mati karena kebosanan dan isolasi sosial belum tentu lebih baik daripada eutanasia. Meskipun cagar alam memiliki tempatnya sendiri, cagar alam bukanlah solusi terbaik untuk setiap hewan yang tidak memiliki rumah.

Pendeknya, komunitas penampungan hewan yang kuat akan menghadapi masalah tunawisma hewan peliharaan dari berbagai sudut , dengan kerja sama tempat penampungan penerimaan terbuka, kelompok penyelamat, dan tempat perlindungan.

Saya percaya bahwa tujuan akhir dari gerakan perlindungan hewan harus lebih bernuansa daripada sekadar tidak membunuh. Seperti yang Anda lihat dari apa yang telah kita diskusikan, ada peran penting untuk tempat penampungan yang melakukan eutanasia serta yang tidak.

Pemasaran dan Misinformasi seputar Gerakan Tanpa-Bunuh

Kebanyakan orang setuju bahwa euthanasia medis kadang-kadang diperlukan – kanker, kecelakaan mobil, dan tragedi lainnya.

Namun, masih ada penolakan yang sangat kuat terhadap gagasan eutanasia perilaku. Dan saya pikir perlawanan itu sangat disayangkan – dalam beberapa kasus mengakibatkan hasil yang lebih buruk daripada kematian.

Ada beberapa hal yang membuat gerakan tanpa-pembunuhan benar-benar salah, terutama:

1. Menjelekkan Tempat Penampungan Penerimaan Terbuka

Pendukung larangan-pembunuhan yang terlalu sederhana (dan terkadang terlalu optimis) mengikis kepercayaan pada pekerjaan yang dilakukan oleh tempat penampungan penerimaan terbuka (dan pekerja mereka).

Jawabannya adalah tidak menjelek-jelekkan tempat penampungan yang tidak memiliki sumber daya untuk menyelamatkan setiap hewan peliharaan yang berjalan melewati pintu mereka – terutama mengingat itu pekerja tempat penampungan memiliki beberapa tingkat bunuh diri tertinggi di negara ini , lima kali lebih tinggi dari rata-rata nasional. Jawabannya adalah untuk membantu mereka berkembang dan berkembang.

2. Lebih Banyak Tempat Penampungan Tanpa-Pembunuhan Berarti Lebih Sedikit Tempat Aman Dari Hewan Peliharaan Yang Bermasalah

Masalah lain adalah bahwa tanpa-pembunuhan dan penerimaan terbatas sering berakhir menjadi identik. Tempat penampungan terbatas jauh lebih kecil kemungkinannya untuk dapat (atau bersedia) menerima anjing yang memiliki masalah fisik atau perilaku.

Ini berarti bahwa pemilik dengan anjing yang sulit mungkin terpaksa membawa hewan peliharaan mereka ke tempat penampungan terbuka. Ini, pada gilirannya, menyebabkan proporsi hewan peliharaan yang sulit di tempat penampungan terbuka meningkat.

Ketika tempat penampungan terbuka dibanjiri anjing yang paling sulit di daerah itu, tidak mengherankan bahwa tingkat euthanasia mereka mungkin mulai meningkat.

Dengan kata lain, tingkat rilis langsung tempat penampungan penerimaan terbuka lokal kemungkinan akan turun - terima kasih kepada tempat penampungan tanpa-pembunuhan lokal yang dapat memilih dan memilih anjing mana yang akan mereka ambil (yang lebih ramah akan lebih mudah untuk diadopsi).

anjing penampungan yang ketakutan

3. Menghadapi Masalah Gambaran Besar

Apa yang cenderung diabaikan oleh pemasaran tanpa-pembunuhan adalah sistem yang lebih besar yang gagal mendapatkan anjing yang pada akhirnya di-eutanasia dan keluarga aslinya bantuan yang mereka butuhkan.

Kadang-kadang, gerakan tanpa-pembunuhan menjelek-jelekkan pekerja tempat penampungan yang bekerja keras dan berdedikasi yang terjebak dengan kekacauan orang lain.

4. Menyiratkan Bahwa Semua Hewan Dapat Direhabilitasi

Banyak tempat penampungan tanpa-pembunuhan tampaknya beroperasi dengan alasan bahwa semua anjing dapat direhabilitasi. Namun, ada beberapa hewan yang telah dibagikan kartu yang sangat disayangkan.

Genetika, sosialisasi, penelantaran, dan pelecehan semua dapat bersatu untuk membuat atau menghancurkan perilaku anjing. Ketika dua atau lebih dari faktor-faktor ini bersatu dengan cara yang salah, hampir tidak mungkin untuk membantu anjing-anjing ini.

Sebagian besar pembaca akan setuju bahwa berbahaya untuk menyarankan bahwa semua anjing, terlepas dari tingkat keparahan agresi mereka di masa lalu, harus kembali ke publik.

Saat pelatihan, obat-obatan , dan program modifikasi perilaku dapat membuat perbedaan besar dalam perilaku hewan, tempat penampungan tidak memiliki sumber daya tak terbatas untuk membantu anjing tunawisma – terutama ketika ada ribuan anjing yang kurang menantang yang juga membutuhkan kandang untuk tidur sementara mereka menunggu rumah.

5. Percaya bahwa Kematian adalah Hasil Terburuk

Jika seekor anjing terus-menerus menderita kecemasan, sangat agresif sehingga tidak ada yang bisa mengatasinya, atau begitu takut berada di dekat manusia menyebabkan serangan panik, apakah kita melakukan pelayanan kepada hewan itu dengan menjaganya tetap hidup dan sendirian di kandang di suatu tempat?

Jika kehidupan anjing yang agresif akan terdiri dari berjalan di ujung dua tiang tangkap selama beberapa menit per hari, sambil menghabiskan sisa waktunya di kandang tandus, saya tidak yakin itu pilihan yang manusiawi. – dan itulah yang dilakukan oleh beberapa suaka tanpa-pembunuhan terkemuka di industri.

anjing penampungan sedih yang kesepian

Saat Tanpa-Pembunuhan Berubah Menjadi Pergudangan

Selama waktu saya di tempat penampungan hewan, saya menyaksikan dua contoh ekstrim penyelamatan tanpa-pembunuhan menjadi sangat salah. Salah satunya melibatkan tempat perlindungan di Texas yang memiliki niat paling mulia: untuk tidak membunuh dan penerimaan terbuka.

Masalah? Tempat penampungan hanya memiliki staf lima atau enam orang, dan mereka tinggal di daerah pedesaan di mana sangat sedikit orang yang mencari hewan peliharaan . Banyak anjing tinggal di luar ruangan dan tidak diperbaiki. Ini dengan cepat menghasilkan tempat perlindungan yang berputar di luar kendali.

Ketika tempat penampungan saya terlibat dalam upaya memberikan bantuan, tempat penampungan Texas memiliki setidaknya 2.000 anjing dalam perawatan mereka.

Ada ganggang di mangkuk air, tikus mati di kandang, dan genangan air di bawah matahari Texas yang memanggang. Anjing-anjing menghabiskan sepanjang hari menggonggong satu sama lain dan menggali pagar rantai.

Kandang sementara menjadi perlengkapan permanen, dan banyak anjing yang jelas kesakitan – luka terbuka, tertutup kutu, anggota badan patah yang tidak diperbaiki. Beberapa anjing telah lahir saat penyelamatan dan sekarang berusia sembilan tahun. Mereka tidak pernah diikat, tidak pernah berjalan-jalan, dan tidak pernah tinggal di dalam rumah.

anjing yang dikurung ketakutan

Tempat penampungan saya berfungsi untuk membawa hampir semua anjing ke Denver, tetapi dengan cepat menjadi jelas bahwa banyak anjing tidak cocok untuk rumah. Tim perilaku bekerja dengan anjing yang tak terhitung jumlahnya, tapi kami masih mendapat telepon dari pengadopsi yang mengatakan bahwa hewan peliharaan baru mereka telah bersembunyi di lemari selama enam bulan.

Itu tidak berlebihan.

Kami memiliki kandang penuh anjing yang benar-benar membatu dari semua manusia. Mereka tidak pernah menjadi hewan peliharaan, dan mereka tidak benar-benar ingin berada di dekat siapa pun.

Jika kita tidak menidurkan hewan-hewan ini, ke mana mereka akan pergi? Tempat penampungan di seluruh negeri turun tangan untuk membantu kami dengan anjing-anjing ini, tetapi banyak kasus perilaku terberat tetap ada di tempat penampungan saya.

Pada akhirnya, sebagian besar anjing-anjing ini melakukan menemukan rumah. Banyak orang lain di-eutanasia karena teror mereka di hadapan manusia adalah masalah kesejahteraan. Yang lain di-eutanasia karena infeksi, penyakit, atau cacat.

Tempat perlindungan di Texas memiliki niat yang paling mulia. Namun pada akhirnya, tempat penampungan itu memperpanjang penderitaan 2.000 anjing dan tidak membantu siapa pun.

Menolak akses hewan ke air bersih, ruang untuk dijelajahi, kontak sosial, pengayaan mental, dan olahraga selama bertahun-tahun jauh lebih kejam dalam buku saya daripada memberi hewan itu kematian tanpa rasa sakit.

Seperti yang ditunjukkan oleh kasus tempat penampungan Texas ini, membuka tempat penampungan hewan adalah tujuan mulia, tetapi itu harus dilakukan dengan benar. Jika Anda mempertimbangkan untuk memulai penyelamatan Anda sendiri, mulailah dengan Panduan JotForm tentang Cara Memulai Penyelamatan Hewan dan lihat apakah Anda mampu melakukan tugas ini dari jarak jauh.

Kasus penampungan Texas menyoroti fakta bahwa bahkan di Denver yang sangat ramah anjing, tidak ada orang yang mengantri untuk mengadopsi anjing yang memerlukan pengobatan perilaku, berbulan-bulan sosialisasi dan pelatihan, dan bertahun-tahun manajemen untuk menjadi hewan peliharaan keluarga yang dapat diterima - terutama ketika tidak ada jaminan bahwa semua jam dan uang itu bahkan akan membantu.

Saya masih merasa bersalah tentang pengadopsi yang berakhir bermil-mil di atas kepala mereka dengan anjing yang menjadi agresif ketika ketakutan atau buang air besar setiap kali mereka diikat. Kalau dipikir-pikir, rasanya egois menempatkan keluarga pada posisi jatuh cinta dengan hewan peliharaan yang membutuhkan begitu banyak pekerjaan. Saya tidak ingin menidurkan anjing itu, jadi saya mendorong anjing itu untuk diadopsi. Sekarang dia masalah orang lain.

Pada akhirnya, kami akhirnya membuat program di mana tempat penampungan di Texas itu menjadi stasiun triase, menyalurkan anjing ke tempat penampungan lain di mana anjing-anjing itu memiliki kesempatan untuk menemukan rumah. Kenyataannya adalah, hampir tidak ada seorang pun di wilayah Texas itu yang mencari anjing kampung yang ketakutan di tempat penampungan.

Sebagian besar tempat perlindungan tanpa-pembunuhan sama sekali tidak ekstrem seperti kasus Texas ini. Namun, situasi ini menunjukkan bahwa ada jalan panjang yang harus dilalui dalam cara kita merawat hewan peliharaan di negara ini sebelum kita benar-benar dapat berhasil dengan tanpa-pembunuhan dan penerimaan terbuka.

Saya menantikan hari ketika budaya pemilik anjing di AS dan di seluruh dunia dapat mendukung model ini. Tapi hari ini bukan harinya. Menyimpan anjing karena kita tidak tahan dengan kesalahan euthanasia bukanlah pilihan yang lebih baik.

Haruskah Kita Benar-Benar Menyelamatkan Mereka Semua?

Saya pernah ditugaskan untuk bekerja dengan seekor anjing kampung coklat yang ramping bernama Alfie ketika dia sedang menjalani karantina gigitan yang dimandatkan secara hukum. Alfie telah diturunkan malam sebelumnya – pada Malam Natal. Saya sedang mengerjakan sesi pertamanya, jadi saya meluangkan waktu untuk membaca sejarahnya. Dia ditinggalkan di kandang semalam dengan sebuah catatan.

Catatan itu mengatakan bahwa Alfie telah menggigit balita pemiliknya, cukup parah sehingga mereka menghabiskan malam Natal di ICU sementara balita itu mendapat sekitar 32 staples di punggung, perut, bahu, dan wajahnya. Alfie telah menggigit anak itu beberapa kali, mengguncangnya dan menyebabkan kerusakan yang mengerikan. Gagasan tentang tingkat kerusakan ini membuat telapak tanganku berkeringat.

Ketika saya mendekati kandangnya, dia membanting cakarnya ke pintu, ludahnya beterbangan. Dia menggonggong dan menggeram dan membentak, giginya hampir setinggi wajahku. Perilakunya tidak berubah dalam 10 hari karantina gigitan, meskipun ada sesi pelatihan dua kali sehari dengan pakar perilaku seperti saya. Kami tidak pernah bekerja dengan dia tanpa gerbang antara kami dan dia.

anjing agresif di kandang

Apakah kita benar-benar ingin hidup di dunia di mana anjing seekstrem Alfie diadopsi ke tetangga Anda? Mungkin tidak.

Di samping itu, apakah adil bagi Alfie jika dia tinggal di kandang tanpa kontak manusia selama 12 tahun atau lebih, menunggu kematian karena sebab alami? Itu tampaknya cukup kejam.

Alfie akhirnya di-eutanasia, dan saya pikir itulah satu-satunya cara yang bertanggung jawab untuk mengakhiri situasinya.

dapatkah Anda menggunakan visine pada anjing?

Memang benar bahwa Alfie mungkin adalah produk dari genetika yang buruk dan lingkungan yang tidak menguntungkan. Dia berpotensi bisa dibantu dengan bertahun-tahun modifikasi perilaku, tetapi tidak ada sistem yang baik untuk membantu anjing ekstrem ini. Bagaimana kita bisa membawanya ke panti asuhan yang aman?

Meski begitu, saya tidak bisa membayangkan memberikan stempel persetujuan saya pada seekor anjing yang telah melakukan kerusakan semacam itu pada seorang anak. Sudah terlambat untuk seharusnya-bisa-akan-akan-lakukan anjing-anjing seperti Alfie. Kita juga perlu mempertimbangkan moralitas menempatkan pekerja tempat penampungan dalam bahaya yang sangat berbahaya ketika mencoba bekerja dengan Alfie (tanpa janji akan berhasil).

Tempat penampungan tempat saya bekerja mendapat beberapa kasus ekstrem seperti ini per bulan . Jika sebuah undang-undang yang melarang euthanasia disahkan karena alasan perilaku (sebuah proposal yang saya dengar melayang di beberapa kalangan), ke mana Alfie akan pergi? Apa saja pilihannya? Yang benar adalah bahwa tidak ada akhir yang aman atau bahagia untuk anjing seperti Alfie.

Kami tidak dapat menyimpan semuanya, dan dalam beberapa kasus, kami tidak boleh mencoba. Tidak setiap hewan akan berkembang dengan cinta dan perhatian yang lembut, dan beberapa hewan dengan masalah perilaku yang signifikan tidak akan pernah benar-benar aman untuk berada di dekatnya.

Bahaya Mengadopsi Anjing Grey-Zone

Ursa Acree, pemilik Pelatihan Anjing Canis Major dan mantan manajer perilaku di Kentucky Humane Society dan Denver Dumb Friends League, memecahkan teka-teki anjing zona abu-abu dengan baik.

Gerakan tanpa-pembunuhan mendorong tempat penampungan untuk mengadopsi anjing-anjing marjinal, yang dapat menciptakan efek riak dari niat buruk terhadap anjing-anjing penampungan. Ada tekanan untuk mengadopsi anjing yang pada dasarnya tidak sehat secara mental, dan hanya sedikit orang yang mengantre untuk mengadopsi anjing jenis ini. Komponen besar masalahnya terletak pada kenyataan bahwa pekerja tempat penampungan yang terlatih dan berpengalaman mungkin dapat menangani dan mengelola seekor anjing dengan aman, tetapi tempat penampungan tidak dapat mengendalikan apa yang terjadi dengan anjing yang berpotensi berbahaya itu begitu dia keluar dari pintu. Orang-orang berakhir dengan anjing yang jauh melampaui apa yang mereka siap. Dan hanya karena tempat perlindungan mengeluarkan hewan dari pintu tidak berarti anjing itu menghindari stres seumur hidup.

Komentar Ursa mengingatkan saya pada sebuah artikel yang membentuk saya sebagai pekerja penampungan hewan muda: Bahaya Menempatkan Anjing Marjinal.

Kisah ini mengikuti kisah Trish McMillan Loehr tentang seekor anjing yang benar-benar menyenangkan dengan orang-orang - tetapi teror di sekitar hewan lain.

Anjing itu diadopsi dari tempat penampungan ke keluarga yang sangat mencintainya. Mereka bersumpah untuk menjauhkannya dari hewan lain dan menghabiskan ribuan dolar untuk pelatihan. Tapi dia membunuh tiga kucing ketika mereka datang ke halaman belakang. Dia mendapat dua sigung, seekor burung gagak, dan seekor tupai.

Suatu hari, dia mengambil seekor cocker spaniel saat berjalan-jalan - menyebabkan kerusakan serius. Keluarganya memutuskan bahwa dia perlu di-eutanasia dan bersumpah untuk tidak pernah mengadopsi hewan peliharaan lagi.

McMillan Loehr mengakhiri artikel dengan pernyataan sedih ini:

Lihat apa yang berhasil saya capai dengan menyelamatkan satu anjing itu. John dan Mindy telah memberi tahu saya bahwa mereka tidak akan pernah mengadopsi anjing pon yang ditolak lagi. Apakah Anda pikir tetangga mereka akan melakukannya? Keluarga mereka? Rekan kerja mereka, yang telah mendengar cerita Rosie selama ini? Berapa banyak anjing penampungan yang sekarang akan mati karena saya serakah terhadap seekor anjing yang saya pikir harus diselamatkan, di kota lain bertahun-tahun yang lalu? Seorang peternak Viszla senang dengan saya; itu saja yang saya yakini.

Pekerja penampungan hewan dihadapkan dengan keputusan yang sangat sulit setiap hari. Seringkali tidak ada keputusan yang tepat untuk anjing-anjing marjinal ini.

anjing agresif

Anda dapat mengambil kesempatan dan membuat anjing itu berkembang menjadi hewan penolong (kita semua pernah membaca cerita bercahaya semacam itu). Atau Anda dapat mengambil kesempatan, seperti yang pernah saya lakukan, pada seorang petinju besar yang kemudian menjambak rambut seorang gadis berusia enam tahun dan menariknya dari ayunan. Saya hanya bersyukur petinju itu tidak melakukan lebih banyak kerusakan.

Eutanasia, sayangnya, adalah final. Mustahil untuk mengetahui apakah hewan yang di-eutanasia bisa berubah menjadi hewan peliharaan yang cantik atau cerita horor TV siang hari terbaru.

Mengadopsi anjing zona abu-abu adalah upaya yang berisiko. Sayangnya, terserah pada pekerja tempat penampungan untuk memilih apakah seekor anjing kebetulan harus diadopsi atau di-eutanasia. Pekerja tempat penampungan harus menghadapi ini dan membuat keputusan di beberapa titik, dengan mempertimbangkan ribuan faktor. Tidak ada yang menikmati keputusan ini.

Namun, semoga, Anda sekarang mengerti mengapa eutanasia bisa menjadi solusi terbaik untuk beberapa anjing zona abu-abu.

Shelter Memiliki Kewajiban untuk Melindungi Komunitasnya

Sebagai Marissa Martino dari Pelatihan Cakar dan Hadiah mengatakan:

Ketika orang mengatakan bahwa mereka tidak boleh membunuh, apa yang sebenarnya mereka maksudkan adalah bahwa mereka tidak ingin menidurkan hewan yang sehat. Bukannya sebagian besar pendukung tanpa-pembunuhan ingin menempatkan anjing yang sangat berbahaya di komunitas. Kita perlu menjaga euthanasia sebagai alat untuk hewan yang benar-benar berbahaya atau benar-benar sakit.

Tempat penampungan dan penyelamatan hewan memiliki tugas untuk melindungi komunitas mereka. Artinya, menurut saya:

  • Tidak mengadopsi hewan yang berpotensi berbahaya atau menular.
  • Mencegah penderitaan pada hewan dalam perawatannya.
  • Melindungi reputasi hewan peliharaan penampungan dan keturunan tertentu.
  • Mengalokasikan sumber daya secara cerdas dan membangun jaringan untuk menyelamatkan sebanyak mungkin kandidat adopsi yang baik.

Saya juga percaya bahwa kebanyakan orang datang ke tempat penampungan untuk mengadopsi hewan peliharaan keluarga yang penuh kasih, bukan untuk menjadi pelatih ahli dengan rekening bank yang terkuras. Artinya, banyak anjing yang jatuh ke wilayah abu-abu.

Saya ingin melakukan semua yang saya bisa untuk menjaga hewan peliharaan di rumah mereka, mengurangi kelebihan populasi hewan peliharaan, dan mendukung tempat penampungan sehingga menidurkan hewan karena keterbatasan waktu atau ruang adalah sesuatu dari masa lalu.

Akhirnya, saya percaya itu sukarelawan dan karyawan di penampungan hewan, terlepas dari apakah mereka masuk secara terbuka atau terbatas, ingin membantu hewan. Mereka melakukan yang terbaik yang mereka bisa dengan alat yang mereka miliki, dan menjelek-jelekkan mereka hanya akan merugikan.

relawan penampungan hewan

Ada kasus di mana saya menganjurkan euthanasia untuk hewan yang berbahaya bagi masyarakat.

Di hari-hari lain, saya terisak-isak hingga tertidur ketika kami akhirnya menyadari bahwa seekor binatang tidak cocok untuk hidup sebagai hewan peliharaan. Saya menyadari dengan ngeri bahwa anjing yang menggigit anak adalah anjing yang sama yang saya tandai sebagai anjing yang berperilaku baik untuk diadopsi beberapa minggu sebelumnya.

Saya menyesal bahwa jika saja kita dapat menemukan pelatih ahli kaya yang tinggal sendirian di sebuah peternakan tanpa anak dan tanpa hewan peliharaan, yang memiliki waktu, uang, dan energi tanpa akhir, anjing ini bisa menjadi hewan peliharaan yang sempurna.

Sayangnya, mereka kekurangan pasokan.

Lupakan Kill vs No-Kill: Fokus pada Ini Sebagai gantinya

Di dunia yang ideal, aktivis hewan peliharaan akan fokus pada:

Mencegah tuna wisma hewan peliharaan melalui dukungan veteriner, perilaku, dan pendidikan. Ini berarti memberikan pemilik sumber daya perawatan dan informasi yang mereka butuhkan untuk menangani anjing bermasalah.

  • Mencegah hewan peliharaan yang tidak diinginkan melalui program sterilisasi dan pendidikan bisa dibilang lebih penting untuk keberhasilan jangka panjang daripada mengurangi tingkat euthanasia.
  • Ini juga termasuk tempat penampungan dan penyelamatan yang menyediakan dukungan pasca adopsi, yang sangat penting karena tempat penampungan dan penyelamatan mengadopsi anjing yang semakin menantang perilaku. Layanan ini merupakan bagian integral dari kesuksesan anjing, pengadopsi, dan komunitas secara keseluruhan.
kelas kepatuhan anjing

Menemukan rumah yang sesuai untuk hewan yang secara perilaku sehat dan sehat secara fisik (dengan kata lain, hewan yang paling dapat diobati/dikelola dan dapat diobati/direhabilitasi dari Kesepakatan Asilomar).

  • Ini termasuk memberikan layanan yang wajar untuk membantu menyembuhkan hewan secara fisik dan perilaku setelah trauma – tetapi itu tidak berarti menyelamatkan mereka semua.
  • Ini juga sangat bergantung pada tempat penampungan bekerja bersama untuk memindahkan hewan ke tempat di mana mereka akan menerima dukungan pra-adopsi yang lebih baik (misalnya, mengirim anjing penjaga sumber daya ke tempat penampungan dengan seorang ahli dalam masalah perilaku itu atau menempatkan anjing buta dalam penyelamatan yang mengkhususkan diri pada hewan peliharaan buta) dan visibilitas yang lebih baik kepada calon pengadopsi.

Memberikan layanan eutanasia yang manusiawi untuk hewan yang menderita secara fisik atau mental (kecemasan klinis) dan/atau menimbulkan ancaman bagi orang lain.

Saya sepenuhnya mendukung bekerja dengan anjing yang menantang – saya sudah mendedikasikan karir saya untuk itu. Namun, sebagai pelatih, saya juga mengenali perbedaan antara anjing agresif yang sudah tinggal di rumah yang penuh kasih, berdedikasi, dan cakap vs anjing agresif yang menunggu untuk menemukan pengadopsi.

Anjing pertama memiliki peluang nyata untuk sukses. Yang terakhir ini berpotensi berbahaya bagi pengadopsi dan personel penampungan.

Kemana Kita Pergi Dari Sini?

Pada akhirnya, itu adalah keputusan Anda untuk menyumbangkan waktu atau uang Anda.

Saya Jika Anda memilih untuk mendukung tempat perlindungan tanpa-pembunuhan, tanyakan tentang anjing-anjing yang sulit – jika mereka memilikinya. Ingatlah bahwa tempat perlindungan tanpa-pembunuhan mungkin hanya menolak untuk menerima anjing yang menantang, yang berarti bahwa tempat penampungan masuk terbuka di ujung jalan mendapatkan semuanya.

Lihat apakah tempat penampungan memiliki protokol untuk mendukung anjing yang sulit atau membuat keputusan tentang euthanasia . Saya pribadi akan sangat waspada terhadap tempat penampungan itu tidak pernah menidurkan hewan, bahkan dalam kasus agresi ekstrim, kecemasan, penyakit, atau cedera.

Jika Anda memilih untuk mendukung tempat penampungan penerimaan terbuka, tanyakan apa yang mereka lakukan untuk bekerja dengan komunitas mereka. Bagaimana mereka menghindari kekenyangan dengan hewan peliharaan? Apa yang terjadi jika anjing mencapai tanggal jatuh tempo?

relawan penampungan anjing

Pada akhirnya, saya berharap kita melihat hari di mana tempat penampungan tidak perlu menidurkan hewan karena keterbatasan waktu atau ruang. Eutanasia perilaku memiliki tempatnya, tetapi euthanasia hewan peliharaan yang sehat karena logistik adalah rasa malu yang tragis – dan banyak dari itu dapat diperbaiki dengan perbaikan dalam komunikasi antar-tempat penampungan.

Saya berharap bahwa dalam hidup kita, hari-hari euthanasia hewan sehat pada tanggal jatuh tempo telah berlalu. Namun, saya tidak berpikir bahwa undang-undang yang memaksa tempat penampungan untuk tidak menidurkan hewan adalah rute yang baik.

Apakah Anda memutuskan untuk menjadi sukarelawan di tempat penampungan dengan penerimaan terbuka atau penerimaan terbatas (atau keduanya), ingatlah bahwa semua pekerja tempat penampungan menginginkan yang terbaik untuk komunitas, dan bahwa, seperti yang saya pikir telah kami jelaskan dalam artikel ini, pembunuhan vs. debat tanpa-pembunuhan adalah masalah yang rumit tanpa jawaban yang mudah.

Sudahkah Anda menjadi sukarelawan di tempat perlindungan pembunuhan atau tanpa pembunuhan? Seperti apa pengalaman Anda? Bagaimana perasaan Anda tentang euthanasia perilaku? Kami ingin mendengar pendapat Anda di komentar, jadi bagikan cerita Anda!

Artikel Menarik