Bagaimana Anjing Mendapatkan Rabies?



kotak centang fakta dokter hewan

Rabies adalah penyakit yang sangat menakutkan, dan beberapa pemilik mungkin bertanya-tanya — bagaimana anjing mendapatkan rabies? Dan bagaimana saya mencegah anjing saya tertular penyakit mengerikan ini?



Rabies adalah penyakit umum yang menjangkiti hewan, dengan hewan liar seperti rakun dan sigung sebagai pembawa umum. Hewan yang terinfeksi rabies menularkannya ke hewan lain melalui air liur mereka.

Anjing tidak hanya bisa terkena penyakit ini, tetapi juga menularkannya ke pemiliknya. Semua pemilik anjing harus mengetahui bagaimana anjing mendapatkan rabies sehingga mereka tahu apa yang harus dilakukan untuk mencegahnya terjadi pada hewan peliharaan mereka.

Cara Umum Anjing Mendapat Rabies

Anjing mendapatkan rabies dengan salah satu dari dua cara utama:

peti anjing great dane
  • Gigitan Hewan. Metode yang paling umum untuk mendapatkan rabies adalah melalui gigitan dari hewan yang terinfeksi. Tingkat virus yang tinggi biasanya terdapat dalam air liur hewan yang terinfeksi. Jika hewan pembawa virus tersebut menggigit anjing, kemungkinan besar anjing tersebut juga akan tertular virus tersebut.
  • Menggores. Goresan juga dapat menyebabkan infeksi menyebar dari satu hewan ke hewan lain, jika air liur masuk ke dalam luka (goresan itu sendiri tidak akan menularkan virus, tetapi akan memberikan rute dimana air liur dapat mencemari luka). Faktanya, anjing dengan semua jenis luka terbuka juga dapat tertular penyakit jika air liur hewan lain bersentuhan dengannya.

Cara Mencegah Rabies pada Anjing

Rabies memang menakutkan, tapi untungnya, penyakit ini cukup mudah dicegah di dunia industri.



  • Dapatkan Vaksinasi. Cara terbaik untuk mencegah rabies adalah dengan melakukan vaksinasi. Semua anjing (dan kucing) harus menerima vaksinasi ini, dan orang-orang yang berisiko lebih tinggi terkena virus juga harus (bicarakan saja dengan dokter Anda jika Anda merasa berisiko tinggi). Di banyak negara bagian, vaksinasi rabies diperlukan untuk hewan peliharaan, sementara beberapa daerah mendelegasikan keputusan itu ke county. Apapun, Anda harus mendapatkan hewan peliharaan Anda divaksinasi untuk keselamatan mereka dan untuk keselamatan Anda dan orang lain.
  • Waspada. Cara lain untuk mencegah anjing terkena rabies adalah dengan menyimpannya di dalam rumah jika memungkinkan. Tidaklah ideal untuk membiarkan hewan lepas, karena ini memberi mereka kesempatan yang lebih baik untuk berhubungan dengan hewan yang terinfeksi penyakit.
  • Hindari Hewan Aneh dan Tersesat. Hal ini juga terbaik untuk menjauh dari hewan liar. Beberapa mungkin tampak ramah, tetapi tidak ada cara untuk mengetahui apakah hewan itu divaksinasi atau tidak. Mungkin juga sulit untuk mengetahui apakah hewan tersebut sudah memilikinya atau belum. Hewan yang terinfeksi rabies sering bertingkah aneh, menunjukkan kurangnya rasa takut yang normal terhadap hewan lain dan manusia. Meskipun pada awalnya mungkin terlihat bahwa hewan ini ramah karena tidak berlari saat Anda mendekatinya, ini bisa menjadi tanda rabies dan karenanya Anda harus selalu melakukannya dengan sangat hati-hati.

Gejala Rabies

Beberapa anjing tidak menunjukkan tanda-tanda gejala rabies pada awalnya, sementara yang lain akan dengan cepat mulai berubah, menunjukkan perilaku aneh. Berikut beberapa gejala penyakit rabies:

  • Peningkatan agresi atau lekas marah
  • Air liur berlebihan
  • Berbusa, zat putih terlihat di sudut mulut
  • Batuk atau memuntahkan busa putih
  • Kesulitan menelan
  • Kurangnya koordinasi otot
  • Kelumpuhan
  • Kejang
  • Demam
  • Perubahan suara gonggongan anjing

Rabies adalah penyakit serius yang perlu diobati. Penting bagi pemilik anjing untuk mengawasi hewan peliharaan mereka agar tidak bersentuhan dengan hewan liar yang dapat membawa rabies. Selain rakun dan sigung, kelelawar dan rubah juga merupakan pembawa penyakit ini, dan mereka sering terlihat di banyak lokasi.

Pemilik anjing harus melakukan segala daya mereka untuk mencegah anjing mereka terkena rabies, dan membawa mereka ke dokter hewan segera jika ada gejala yang terdeteksi.



Hal terakhir yang harus diingat: selalu dapatkan anjing Anda divaksinasi rabies!

Apa yang Harus Dilakukan jika Anjing Anda Mendapat Rabies?

Jika seekor anjing digigit oleh hewan lain yang terinfeksi rabies, ia harus segera dibawa ke dokter hewan. Anjing perlu dikarantina dan dijauhkan dari orang dan hewan lain.

Seekor anjing yang tidak divaksinasi tidak akan bertahan, sementara anjing yang divaksinasi memiliki peluang. Seperti disebutkan di atas, anjing Anda harus selalu divaksinasi rabies, karena infeksi rabies berakibat fatal.

Yang terbaik adalah memasukkan anjing yang diduga rabies ke dalam kandang atau kandang untuk diangkut (jika aman untuk melakukannya — Anda tidak ingin terkena virus itu sendiri). Jika anjing sudah bertindak kejam dan menyerang, maka pemilik harus memanggil kontrol hewan agar mereka mengangkut anjing dengan aman.

anak anjing menangis di peti di malam hari

Penting juga untuk mendisinfeksi semua area rumah yang mungkin terkena air liur anjing. Gagal melakukannya bisa berarti menyebarkan infeksi, terutama bagi siapa saja yang memiliki luka terbuka atau bahkan goresan sederhana di tubuh mereka.

Gunakan tindakan pencegahan untuk melindungi Anda dan hewan peliharaan Anda dari penyakit mengerikan ini.

***

Apakah Anda pernah berurusan dengan hewan rabies? Seperti apa pengalaman Anda? Silakan bagikan pemikiran Anda di komentar!

Artikel Menarik